Seputarpendidikan003.blogspot.com

6/13/2013

Upaya Meningkatkan Mutu Pendidikan

Pendidikan merupakan hal penting. dan akan terus berkembang seiring berjalannya zaman dan di Indonesia agak sulit mengimbangi perkembangan itu, karena di indonesia mutu pendidikannya pun masih tergolong rendah. Bagaimana bisa mengikuti perkembangan jika yang belum berkembang saja mutu pendidikan kita masih rendah. Berbagai upaya pun di lakukan oleh pemerintah indonesia untuk menyelesaikan permasalahan ini, beberapa tenaga ahli di libatkan untuk menyelesaikan masalah.

Beberapa penerapan pola peningkatan mutu di Indonesia telah banyak dilakukan, akan tetapi masih belum dapat secara langsung memberikan efek perbaikan mutu tersebut. Beberapa upaya sudah dilakukan oleh pemerintah untuk meningkatkan mutu pendidikan, salah satu upayanya adalah dengan merubah atau memperbaiki kurikulum dan beberapa proyek peningkatan, diantaranya proyek MPMBS (Manajemen Peningkatan Mutu Berbasis Sekolah), Proyek Perpustakaan, Proyek BOMM (Proyek Bantuan Meningkatkan Manajemen Mutu), Proyek BIS (Bantuan Imbal Swadaya), Proyek Peningkatan Mutu Guru, Proyek Pengadaan Buku Paket, Proyek DBL (Dana Bantuan Langsung), BOS (Bantuan Operasional Sekolah), dan BKM (Bantuan Khusus Murid).

Dengan memperhatikan dari proyek-proyek tersebut, dapatlah kita simpulkan bahwa pemerintah telah banyak menghabiskan anggaran dana untuk membiayai proyek itu sebagai upaya meningkatkan mutu pendidikan. Namun tetap saja tak ada hasil yang menggembirakan dari berbagai program yang telah diksanakan tersebut untuk peningkatan mutu pendidikan di Indonesia. Justru berbagai macam program itu malah terkesan di jalankan untuk di jadikan proyek-proyek sambilan menambah uang jajan jajan pejabat yang mengurusnya. Entah benar atau tidak hal itu yang jelas berbagi program yang di jalankan pemerintah untu meningkatkan pendidikan gagal total.

Jika kita lihat secara sederhana pendidikan itu terdiri dari beberapa elemen. Pertama adalah kurikulum pengajaran. Hal-hal apa yang seharusnya di ajarkan kepada murid dan berikan prioritas yang harus di terima di Indonesia sendiri dalam kurikulumnya cenderung mengutamakan memberikan pendidikan secara konntekstual semata dan masih mengesampingkan pendidikan karakter. Padahal Negara-negara maju seperti jepang memberikan porsi utama untuk pendidikan karakter.sedangkan di indonesia masih terpaku dengan teori-teori umum.

Kedua adalah tenaga pendidik (guru), kenapa guru di sini di sebut pendidik? Karena guru bukan hanya sekedar memberikan sesuatu tapi juga mencontohkan sesuatu yang baik. Tidak sedikit guru yang hanya menjadi tenaga pengajar bukan tenaga pendidik.berbicara di kelas memberika ini itu.menyuruh ini itu.

Ketiga adalah peserta didik berikan motivasi lebih setiap hari untuk apa mereka belajar? Kenapa mereka belajar? dan sebagainya. Motivasi sangat diperlukan untuk meningkatkan minat belajar siswa.

Terakhir adalah sarana dan prasana, jangan mempersulit berlangsungnya sebuah pendidikan. Berikan kemudahan kepada elemen pengajar dan pendidik. Perbaiki prasarana, jangan obral mahal pendidikan hargai seorang guru yang seringkali tersampingkan.
Rating: 4.5